Klasifikasi Tanaman Bawang Bombay

Klasifikasi Tanaman Bawang Bombay Istilah bawang bombay berasal ketika komoditas ini pertama kali dibawa oleh pedagang-pedagang dari kota Bombay (sekarang disebut Mumbay), India, ke Indonesia. Bawang bombay (allium ceva) termasuk herba biennial  yang dibudidayakan sebagai tanaman annual (semusim), kecuali untuk produksi benih. Bawang bombay adalah sejenis bawang yang biasa digunakan dalam memasak makanan di Indonesia, tidak hanya digunakan sebagai hiasan tapi juga bagian dari masakan karena bentuknya yang besar dan tebal dagingnya.
Klasifikasi Bawang Bombay
  • Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
  • Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
  • Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
  • Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
  • Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
  • Sub Kelas: Liliidae
  • Ordo: Liliales
  • Famili: Liliaceae (suku bawang-bawangan)
  • Genus: Allium
  • Spesies: Allium cepa L.
Bawang bombay memiliki berbagai manfaat pengobatan. Penghuni awal benua Amerika menggunakan bawang bombay liar untuk mengobati pilek, batuk dan asma serta untuk mengusir serangga. Dalam pengobatan China, bawang bombay telah digunakan untuk mengobati radang tenggorokan, batuk, infeksi bakteri dan masalah pernapasan.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendukung penggunaan bawang bombay untuk meningkatan nafsu makan yang buruk dan mencegah penyempitan pembuluh darah. Selain itu, ekstrak bawang bombay diakui oleh WHO untuk membatu pengobatan batuk dan pilek, asma serta bronkitis. Bawang bombay dikenal dapat mengurangi kejang saluran pernapasan. Sebuah ekstrak bawang bombah diketahui dapat mengurangi sesak napas akibat alergi pada pasien asma. Bawang bombay adalah sumber yang sangat kaya frukto-oligosakarida. Oligomer ini merangsang pertumbuhan bakteri sehat sehat bifido dan menekan pertumbuhan bakteri berbahaya dalam usus besar. Selain itu, mereka dapat mengurangi resiko tumor berkembang di usus besar.[kt]